Xi Jinping dan Modi Mesra, Bicara Hati ke Hati Soal Himalaya

Xi Jinping dan Modi Mesra, Bicara Hati ke Hati Soal Himalaya

In this Oct. 16, 2016, file photo, Indian Prime Minister Narendra Modi, front and Chinese President Xi Jinping shake hands with leaders at the BRICS summit in Goa, India. Modi made an unannounced visit Friday, July 3, 2020, to a military base in remote Ladakh region bordering China where the soldiers of the two countries have been facing off for nearly two months. Modi’s visit comes in the backdrop of massive Indian army build-up in Ladakh region following hand-to-hand combat between Indian and Chinese soldiers on June 15 that left 20 Indian soldiers dead and dozens injured, the worst military confrontation in over four decades between the Asian giants. (AP Photo/Manish Swarup, File)

Mereka juga berupaya mengembangkan hubungan yang lebih erat dengan negara-negara Barat termasuk Amerika Serikat, Jepang, dan Australia, yang juga tertarik dengan negara-negara tersebut sebagai alternatif pengganti China.

Sembilan https://www.alternatifkas138.online/ belas putaran perundingan militer antara Beijing dan New Delhi, termasuk yang terakhir pada awal bulan ini, gagal mencapai kemajuan dalam sengketa perbatasan.

Kedua negara sebelumnya sudah hadir di berbagai pertemuan diplomatik multilateral sejak bentrokan tahun 2020. Namun, Kamis (24/8) ini merupakan pertemuan tatap muka pertama antara kedua pemimpin sejak interaksi singkat pada KTT G20 di Bali November lalu.

Presiden China Xi Jinping dan Perdana Menteri (PM) Narendra Modi mengadakan pembicaraan mendalam untuk meredakan ketegangan soal sengketa perbatasan. Keduanya bertatap muka dalam rangkaian KTT BRICS di Afrika Selatan.

“Kedua pemimpin negara bertukar pandangan dengan jujur dan mendalam,” menurut keterangan Kementerian Luar Negeri China, dikutip dari Channel News Asia, Sabtu (26/8/2023).

Pertemuan empat mata antara Xi Jinping dan Modi terbilang langka. Sebab, hubungan China dan India memanas sejak bentrokan mematikan di perbatasan Himalaya yang menewaskan 20 tentara india dan setidaknya 4 tentara China pada 2020 silam.

“Presiden Xi menekankan bahwa peningkatan hubungan China-India akan bermanfaat bagi kepentingan bersama kedua negara dan masyarakat,” kata juru bicara Beijing.

“Kedua belah pihak harus mengingat kepentingan keseluruhan hubungan bilateral mereka dan menangani masalah perbatasan dengan baik sehingga dapat bersama-sama menjaga perdamaian,” ia melanjutkan.

Menteri Luar Negeri India Vinay Kwatra mengatakan Modi telah menyoroti masalah yang belum terselesaikan di sepanjang Garis Kontrol Aktual (LAC), yang memisahkan wilayah Ladakh di Himalaya dari wilayah China, tempat bentrokan mematikan tahun 2020 terjadi.

“Modi menggarisbawahi bahwa peran LAC sangat penting untuk menormalisasi hubungan India-China,” kata Vinay Kwatra kepada wartawan pada hari Kamis.

India menyadari bahwa LAC yang melintas sepanjang 3.500 km menjadi sumber sengketa antara kedua negara terpadat di dunia tersebut.

Mereka sering kali menuduh satu sama lain berusaha merebut wilayah di sepanjang LAC.

Bentrokan pada tahun 2020 di sepanjang perbatasan yang memisahkan Tibet dari negara bagian Ladakh di India menyebabkan memburuknya hubungan China-India secara signifikan.

Pemerintahan Modi telah menggelontorkan miliaran dolar ke dalam proyek konektivitas di sisi perbatasannya untuk meningkatkan kehadiran warga sipil dan membentuk batalyon paramiliter baru.

Mereka juga berupaya mengembangkan hubungan yang lebih erat dengan negara-negara Barat termasuk Amerika Serikat, Jepang, dan Australia, yang juga tertarik dengan negara-negara tersebut sebagai alternatif pengganti China.

Sembilan belas putaran perundingan militer antara Beijing dan New Delhi, termasuk yang terakhir pada awal bulan ini, gagal mencapai kemajuan dalam sengketa perbatasan.

Kedua negara sebelumnya sudah hadir di berbagai pertemuan diplomatik multilateral sejak bentrokan tahun 2020. Namun, Kamis (24/8) ini merupakan pertemuan tatap muka pertama antara kedua pemimpin sejak interaksi singkat pada KTT G20 di Bali November lalu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*