Yellen Blak-blakan soal Dedolarisasi, Ungkap Biang Keroknya

US Treasury Secretary Janet Yellen speaks during a meeting on the sidelines of the G20 summit in Jimbaran on the Indonesian resort island of Bali on November 14, 2022. (Photo by SONNY TUMBELAKA / AFP) (Photo by SONNY TUMBELAKA/AFP via Getty Images)

Sanksi ekonomi yang dijatuhkan pada Rusia dan negara-negara lain oleh Amerika Serikat (AS) menempatkan dominasi dolar dalam bahaya karena negara-negara yang ditargetkan mencari alternatif. Hal tersebut diungkapkan sendiri oleh Menteri Keuangan AS Janet Yellen.

“Ada risiko ketika kita menggunakan sanksi finansial yang dikaitkan dengan peran dolar yang seiring waktu dapat merusak hegemoni dolar,” kata Yellen kepada¬†CNN International, Minggu (16/4/2023).

Menurutnya, hal itu menimbulkan keinginan di pihak China, Rusia, hingga Iran untuk mencari mata uang alternatif. Dengan demikian, ancaman dedolarisasi benar-benar nyata.

“Tetapi dolar digunakan sebagai mata uang global dengan alasan yang tidak mudah bagi negara lain untuk menemukan alternatif dengan sifat yang sama,” tuturnya.

Menurutnya, pasar modal AS yang kuat dan supremasi hukum sangat penting dalam mata uang yang akan digunakan secara global untuk transaksi.

“Dan kami belum melihat negara lain yang memiliki dasar…infrastruktur institusional yang memungkinkan mata uangnya untuk melayani dunia seperti ini.”

Yellen mencatat bahwa sanksi adalah “alat yang sangat penting”, terlebih lagi bila digunakan oleh Amerika Serikat dan sekutunya sebagai “koalisi mitra yang bertindak bersama untuk menjatuhkan sanksi ini.”

Ditanya tentang kemungkinan menggunakan aset Rusia yang dibekukan untuk membangun kembali Ukraina yang dilanda perang setelah invasi Moskow, Yellen mengatakan bahwa “Rusia harus membayar kerusakan yang ditimbulkannya.”

Namun dia mencatat ada “kendala hukum tentang apa yang dapat kami lakukan dengan aset Rusia yang dibekukan, dan kami sedang mendiskusikan dengan mitra kami apa yang mungkin terjadi di masa depan,” ujarnya.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*